Benny Siregar: Jangan Mau Dibodohi HTI

JAKARTA – Tokoh medsos Denny Siregar membuat sebuah ulasan menarik tentang membongkar topeng HTI, berikut tulisannya:

Dalam setiap aksi demo, HTI selalu menggunakan bendera hitam dengan klaim bahwa itu adalah bendera tauhid dan Panji Rasulullah.

Baca: Mereka Kibarkan Bendera “Agama” Namun Gerogoti Pancasila

Pertanyaannya, benarkah bendera hitam itu Panji Rasulullah?

Saya coba cek dan ketemu pandangan Gus Nadirsyah Hosen, seorang dosen di FH di Australia, sekaligus Rais Syuriah NU di Australia dan New Zealand, seperti yang saya kutip di duta.co.

“Jangan mau dibohongi HTI dan ISIS”, Kata Gus Nadir.

Bendera Rayah, bendera warna hitam, adalah bendera perang dan yang membawanya adalah pemimpin perang. Bendera ini biasanya diserahkan khalifah pada pemimpin perang dan komandan-komandan lainnya.

Dan HTI memahami itu melalui riwayat Thabrani, Hakim, dan Ibnu Majah.

Gus Nadir berkata bahwa secara umum hadis-hadis yang menjelaskan warna bendera Rasul dan tulisan di dalamnya adalah hadis yang tidak berkualitas, atau tidak shahih.

Riwayatnya pun berbeda-beda. Ada yang bilang hitam saja, ada yang bilang putih saja. Ada juga riwayat yang bilang hitam dan putih, bahkan ada yang kuning.

“Dalam sejarah Islam juga beda lagi. Ada yang bilang Dinasti Umayyah pakai bendera hijau, Dinasti Abbasiyah pakai warna hitam, dan pernah juga putih.

Baca: HTI, ISIS, Wahabi Meretas NKRI

Yang jelas dalam konteks bendera dan panji, Rasul menggunakan sewaktu perang hanya untuk membedakan pasukan Rasul dengan musuh. Bukan dipakai sebagai bendera negara,” jelas Gus Nadir.

“Katakanlah ada tulisannya, maka tulisan khat jaman Rasul dulu beda dengan yang ada di bendera ISIS dan HTI. Jaman Rasul tulisan Alquran belum ada titik dan khatnya, masih pra Islam yaitu khat kufi.

Makanya, meski mirip, bendera ISIS dan HTI itu beda khatnya. Kok bisa? Padahal sama-sama mengklaim bendera Islam? Itu karena rekaan mereka saja,” tandas Gus Nadir.

Jadi, Kalau ISIS dan HTI yang setiap saat mengibarkan bendera Liwa dan Rayah, apakah mereka mau perang terus? Kok ke mana-mana mengibarkan bendera perang?

Kalau dianggap sebagai bendera negara khilafah, kita ini NKRI, sudah punya bendera Merah Putih. Masak ada negara dalam negara? Kalau itu terjadi, berarti makar!” Gus Nadir menutup pembicaraan.

Baca: Politisasi Agama Cara Israel, Teroris & HTI Rampas Hak Orang Lain

Dari sini kita bisa menyimpulkan, bahwa orang-orang HTI itu sesungguhnya tidak paham hadis. Mereka hanya memainkan konsep bendera sesuai perkiraan mereka saja. Dan ini dijual seolah-olah mereka adalah “Panglima Perang Rasulullah”..

Jadi -sekali lagi- jangan mau dibohongi HTI.

Dari masalah bendera saja mereka gak paham, apalagi mau mendirikan negara khilafah?. “Bu, kopinya jangan kasih gula. micinnya aja yang agak banyakan”. (SFA)

Sumber: DennySiregar.com